A Returner’s Magic Shoul be Special Ch 024 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 24 – Showdown (4)

 

Saat itu bulan Mei,musim semi dengan hujan yang mulai memudar.Sudah hampir waktunya untuk lagu-lagu cinta.

 

Bunga-bunga kecil mencium pintu masuk Akademi Hebrion,jatuh dari cabang pohon-pohon yang mengandung vitalitas tanpa batas di dalamnya.Ini adalah tradisi tahunan Akademi Hebrion.Mata Romantica berbinar-binar saat melihat tanaman hijau menakjubkan yang melapisi sekolah mereka.Dia melompat saat dia menari melewati koridor.”Buckthorn Trees”

 

“Bunga-bunga pohon Buckthorn melambangkan kemajuan,” tambah Pram.Tidak biasa dia berkomentar seperti itu.

 

Ini adalah tradisi historis yang berasal dari kepala sekolah pendiri,Eiricquel Hebrion.Itu adalah doa untuk pertumbuhan Akademi Hebrion dan para siswanya.Dan hari ini,para siswa jarang peduli dengan keinginan kepala sekolah pendiri — mereka hanya di sini untuk menikmati pemandangannya.Ketika pasangan itu berjalan di bawah pohon,mereka lupa waktu,terpesona oleh pemandangan indah di sekitar mereka.Dan akhirnya,suara tetesan hujan jatuh berdering melintasi dedaunan.”Sepertinya akan turun hujan,” kata Pram.

 

***

 

Hujan mulai turun dari langit yang mendung.Hujan terjadi di seluruh Akademi Hebrion dan langit menjadi suram.Romantica berhenti dan mengerutkan bibirnya.”Aku tidak ingin pakaianku basah,” keluh Romantica ketika hujan terciprat ke pakaiannya.Hujan terus mengalir di antara alur-alur dalam tali seperti sungai.Hujan deras dengan cepat membasahi seragam Romantica dan Pram.Meskipun begitu,mereka tidak keberatan sedikit pun.

 

“Hujan seperti ini turun juga di Shadow World,kan?” Kenang Romantica.

 

“Itu lebih dingin dan lebih tidak menyenangkan saat itu”

 

Keduanya dengan sadar saling tersenyum dan mengetatkan jaket mereka.”Hujan belum berubah — hanya saja situasinya berbeda,” Romantica memimpin ketika mereka berdua pergi ke asrama Starling,rumah pemimpin mereka yang tak kenal takut.

 

Ketika mereka berjalan ke lobi,Romantica mengambil inisiatif untuk mengeringkan diri dengan sihir.Lobi asrama Starling hampir kosong,kemungkinan karena hujan.Dan Desir Arman duduk di tengah lobi,menunggu keduanyan tiba.Dia juga tidak sendirian.

 

Duduk di seberangnya adalah seorang gadis cantik dengan rambut pirang platinum.Untaian emas diikat dengan perak — warna singa selatan.Hanya dengan melihatnya,teman-temannya akan memberikan pujian atas namanya.Spellsword berambut perak,Ajest Zedga F. Kingscrown.Ada di tengah-tengah percakapan yang panas dengan Desir.

 

“Sudah lewat jam 2 saat itu.Sudah lewat waktu untuk iblis jam 2 muncul.Roda gigi menara jam seharusnya sudah berhenti saat itu,” jelas Desir.”Pembajakanku hanya berfungsi pada mantra yang dilemparkan melalui formula.Perangkat pemanggil iblis di Menara Jam Privius tampaknya telah dibangun di atas formula sihir canggih.Hanya karena ini maka dimungkinkan untuk membajaknya”

 

“Aku mengerti.Aku ingat suara roda gigi berhenti di beberapa titik.Aku belum menyadarinya” Petunjuk itu ada di sana — dan dia tidak memanfaatkannya dengan baik.Ajest lalu tenggelam dalam pikirannya saat dia mengingat kejadian itu.

 

“Menarikku ke pertarungan jarak dekat bukanlah pilihan yang buruk,tetapi kamu harus selalu mengingat medan perang.Kita berada di Shadow World — tidak memperhitungkan tujuan awal adalah titik yang akan membuatmu kalah”

 

Bahu Ajest merosot ketika dia memahami semuanya.Dia benar-benar menyesal.”Jadi kau selalu mengarahkan pandanganmu pada gambaran besar,alih-alih hanya fokus pada pertarungan kita,”  kata Ajest terus terang.

 

“Yah,mungkin kamu benar.”

 

Ajest menjadi diam,dan merenungkan jalannya peristiwa yang terjadi di Shadow World.Dia menutup matanya,dan mengatur pikirannya dan mengucapkan tiga kata sederhana kepada Desir.”Aku dibodohi.Secara meyakinkan”

 

Desir melambaikan tangannya dan mengusir pikiran Ajest.”Kamu terlalu jauh.Aku bisa menyombongkan diri,tapi ada keberuntungan yang terlibat juga.Jika analisisku sedikit lebih lambat,atau pedangmu sedikit lebih cepat … ”

 

“Kalau begitu kita akan membalas Tuan Desir,” kata Pram.Pasangan itu menyela pembicaraan dan memisahkan mereka berdua.”Saat itu,kami pada dasarnya sudah memenangkan bagian pertempuran kami,” tambah Romantica.

 

Desir menyeringai pada kedatangan anggota partainya.”Kalian datang.”

 

Kelompok empat berkerumun di sekitar meja dan duduk.Romantica tampak murung saat dia melirik Ajest dan berbicara langsung kepada Desir.”Bukankah kita satu-satunya yang akan menemuimu di sini?”

 

“Ajest hanya di sini sebentar.Dia punya beberapa pertanyaan tentang pertarungan kita”

 

“Meski begitu,dia musuh — kan? Kita hampir kalah karena dia.Tidakkah kau terlalu santai?” Mata Romantica beralih dari Desir ke Ajest.

 

“Jika hanya itu yang diperlukan bagimu untuk kalah,maka kau bahkan tidak layak memasuki kelas Alpha,” kata Ajest.

 

Mata Romantica berkobar.”Apa ?!” Ajest menatap Romantica dengan santai dan tidak berkata apa-apa lagi.Menangkap aroma konflik yang muncul,Desir buru-buru menambahkan beberapa kata pilihan ke percakapan.”Ajest hanya mencoba mengatakan bahwa kita pantas mendapatkannya,melihat bagaimana kita lulus ujian dan dipromosikan ke kelas Alpha” Dia menggaruk kepalanya dan memberi Romantica sedikit senyum.

 

“Apa — itu apa artinya itu?” Romantica menyilangkan tangannya,menjadi sombong.”Yah … aku kira jika kamu pergi terlalu jauh untuk mengatakan sesuatu seperti itu,maka jadilah itu”

 

“Sejujurnya,kita tidak akan bisa menang tanpa tembakan Romantica.Terima kasih,Romantica”

 

“A-apa? Terima kasih? Mm … yah,kamu tidak perlu berterima kasih kepadaku atau apa pun … “Romantica berubah merah padam dan mulai memutar-mutar jari-jarinya dengan malu atas ucapan terima kasih Desir.

 

“Dan aku? Tuan Desir,bagaimana denganku?” Mata Pram berkilau.”Kamu melakukannya dengan baik juga,Pram.” Desir menepuk kepala Pram ketika dan Pram memeluk pinggang Desir.Pram menempel pada Desir seperti anak anjing dan mendorong kepalanya ke telapak tangan Desir.

 

Ajest menyaksikan adegan itu dari belakang mereka.”Ini berarti kita akan istirahat dari pelatihan sekarang … kan?” Romantica tampak khawatir ketika dia melihat ke atas untuk melihat respons Desir.

 

“Atas otoritas siapa? Latihan terjadi setiap hari,” kata Desir dengan penampilan tegas.

 

“A-apa? Tidak! Kita baru saja menyelesaikan pertempuran promosi kemarin! Ini terlalu banyak!”

 

“Apa kamu lupa persis berkat apa kita bisa memenangkan pertempuran promosi kemarin?”

 

“Meski begitu … tch!”

 

Percakapan berubah menjadi keributan yang berisik ketika Romantica dan Desir bercanda.Melihat itu akan lama,Ajest berdiri dari meja dan mengatakan kepergiannya.Pram berusaha menutupi tawanya di depan teman-temannya,sebelum melihat Ajest.”Hm? Kau sudah mau pergi? ”

 

Ajest melihat baik-baik anggota kelompok yang lain, sebelum memegang Identity Pass tanpa kata-kata. Lambang Pesta Blue Moon ditampilkan di layar. Panggilan pesta. Mereka tidak bisa membuatnya tinggal lebih lama. Ketika dia mulai berjalan ke pintu, dia berhenti sebelum berbalik dan menatap Desir. Dia tampak ragu-ragu, jauh sekali dari ratu es yang biasanya mereka asosiasikan dengannya. “Desir, aku punya … permintaan.” Matanya menatap tajam ke arah Desir, seolah mencari jawaban tanpa perlu bertanya. “Aku tahu ini tidak tahu malu, tapi bolehkah aku bergabung dengan sesi latihanmu?”

 

Romantica dan Pram berdiri kaget atas permintaan itu.Desir mengangguk dengan riang pada Ajest.“Setiap pagi jam 6 tepat,dan setelah kelas.Kami akan berkumpul di pintu masuk Sektor Pelatihan” Pintu berderit terbuka dan suara hujan mengalir ke lobi.Ajest sedikit membuka mulutnya,lalu menutupnya lagi.Bisikan senyum muncul di wajahnya ketika dia berbalik,dan melangkah keluar dari asrama Starling.Pintu ditutup,dan suara hujan mereda.

 

Terima kasih.

 

***

 

“Jadi,apa yang akan kita lakukan sekarang,Tuan Desir?” Tanya Pram. “Sekarang kita telah dipromosikan ke Kelas Alpha,apakah kita sudah selesai dengan pa-”

 

“Tentu saja tidak.” Desir tegas.“Diskriminasi terhadap Kelas Beta masih ada.Kita akan membuat jalur untuk semua bakat di Kelas Beta”

 

“Rencana yang luar biasa!”

 

“Sungguh membuat sakit leher …”

 

Tanggapan dari sesama anggota party sangat berbeda.Desir lalu menggoda,“Kalau begitu,Nona Romantica,apa kamu ingin meninggalkan party?”

 

“Ap-ap? Siapa yang pergi? Aku hanya mengatakan itu merepotkan! Jelas aku akan membantu!”

 

“Jika terlalu banyak,kamu selalu bisa berhenti.Hehe,” kata Pram.

 

Desir duduk kembali dan bersandar ke kursinya, memperhatikan mereka berdua berdebat.

 

“Aku seharusnya tidak melupakan tujuan asliku”

 

Dia perlu menangani ancaman yang menakutkan dari Shadow Labyrinth.Memasuki Kelas Alpha adalah langkah pertama.Setelah mengumpulkan lebih banyak anggota party dan membantu mereka tumbuh,barulah Desir secara metodis akan menyingkirkan Shadow Worlds,dan mengurangi korban sebanyak mungkin.Ketika ancaman sejati yang dikenal sebagai Shadow Labyrinth muncul,party yang dia latih akan menjadi kunci untuk membersihkannya.Saat Desir tenggelam dalam pikirannya,dia mendengar suara yang akrab terdengar.

 

“Ternyata kalian semua di sini”

 

Profesor Brigitte melangkah ke lobi dan duduk di depan ketiga siswa.Dia mengamati seluruh anggota dengan ekspresi ringan.

 

“Aku punya berita yang sangat penting untuk semua orang di sini.” Brigitte mengangkat jarinya, dan gelombang mana keluar dari tubuhnya.Kue coklat muncul dari udara tipis dan mendarat di atas meja.Itu kue yang sangat besar — ​​cukup besar untuk menutupi seluruh meja.Dekorasi menghiasi kue itu indah.Romantica melakukan yang terbaik untuk tidak membanjiri seluruh meja. Dia langsung mengenali kue itu.

 

“Kue khusus Beswald Bakery !?”

 

Beswald Bakery adalah toko roti terkenal yang harganya membuat matamu keluar dari tempatnya.Baru kemudian Desir dan Pram mengerti.”Bukankah ini agak berlebihan?” Tanya Desir.

 

Profesor itu tertawa gembira atas pertanyaan Desir.”Tidak juga.Melihat bangsawan berkepala babi itu sangat dipermalukan sangatlah berharga”

 

“Berkepala babi?” Desir bertanya tentang siapa sebenarnya yang dimaksud Brigitte,tapi dia ditarik ke pelukan Brigitte dengan erat.Lengannya gemetar dan pipinya memerah karena gembira.Desir dikejutkan oleh keadaan saat ini dan dia berusaha untuk kembali dengan kebingungan.”Profesor?!”

 

“A-apa yang kamu lakukan!” Romantica berseru.

 

Dalam suksesi cepat,Pram juga merengek.”Tunggu giliranmu!”

 

Terlepas dari protes Pram dan Romantica,Brigitte memeluk Desir bahkan lebih erat.”Sudah selesai dilakukan dengan baik.Kamu sudah melakukannya”

 

“Maksudmu…”

 

Dia mengangkat tiga lencana Kelas Alpha,dan ketiga pemuda itu sangat gembira.Mereka melompat ke udara dan dengan liar bersukacita.”Selamat.Kalian telah diformalkan sebagai Ranker Tunggal dari kelas 217”



Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *