A Returner’s Magic Shoul be Special Ch 022 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 22 – Showdown (2)

 

Pada jarak itu,bahkan Pram tidak bisa menghindarinya.Dia jatuh saat perisai menghantam tubuhnya.

 

Pram menggelengkan kepalanya dalam upaya untuk menhilangkan rasa bingungnya,dan lalu mencari lokasi Percival dengan panik.

 

Tapi,itu sudah terlambat.Percival menutup jarak dengan cepat.Seluruh tubuh Pram bergetar saat kedua pedang mereka bertemu.Duel tiba-tiba berbalik menyulitkan Pram; itu bukan lagi kontes keterampilan,ini menjadi kekuatan,yang mana Percival-lah yang menentukan arahnya.

 

Tangan Pram gemetar saat dia memegang pedang Percival.Merasakan peluang,Percival mendorong ke depan,memaksa memberikan kekuatan ke pedangnya.Pram merasakan lengannya melemah.

 

Tapi Pram masih punya beberapa trik di lengan bajunya.Tiba-tiba,dia menggeser sudut rapiernya,secara halus memanipulasi titik kontak untuk membiarkan pedang Percival meluncur ke bawah bilahnya.Kekuatan Percival sangat buruk dalam hal ini.Dia kemudian tersandung ketika momentum membawa tubuhnya terus ke depan.

 

Dan itu merupakan kesempatan yang besar untuk seseorang seperti Pram.Seperti sambaran petir,rapier-nya mendorong ke depan tepat ke bahu Percival,dan Blanchume merobek pelat baja seperti pisau panas memotong mentega,membuat darah melayang ke udara.

 

Terkejut oleh rasa sakit,Percival secara naluriah berguling mundur beberapa kali,dan dengan cepat membuat jarak antara dirinya dan Pram,sebelum nyaris tidak bisa berdiri lagi.

 

“Aku terluka?” Dia berkedip berulang kali ketika dia menatap bahunya dengan kaget dan bingung.Serangan itu hampir tidak mampu melumpuhkannya; walau itu mengesankan,tapi nyeri bahu sangat menyusahkan.Tidak,ini bukan hanya serangan yang membuatnya terguncang.Beberapa minggu yang lalu,dia jelas lebih unggul dari Pram dalam hal keterampilan.Tapi hanya dari satu pertukaran ini,satu hal sudah jelas: Pram benar-benar mengungguli Percival.“K-kau! Apa yang terjadi padamu?” Percival berteriak pada Pram,tidak percaya dengan apa yang terjadi.

 

“Apa?”

 

“Bagaimana bisa kamu berubah begitu banyak hanya dalam beberapa minggu?”

 

“Apa ada alasan aku harus memberitahumu hal seperti itu?” Jawab Pram,dengan senyum nakal di wajahnya.

 

Percival cemberut pada jawaban Pram,dan ia mengutuk pelan.Jelas bahwa dia tidak bisa lagi menganggap Pram enteng saat ini.Bergegas hanya akan menghasilkan kekalahan.Tidak dapat menyembunyikan rasa frustrasinya,Percival lalu berteriak,”Sial! Apa yang sedang dilakukan Hadun !? Sialan!”

 

***

 

Doneta menghunus pedangnya dan mengulurkannya ke depannya.Tapi itu tidak ada artinya.Seluruh area di sekitarnya tertutup kabut tebal yang mana membuatnya tidak bisa menemukan Romantica.”Apa kabut biasanya setebal ini?” Tanyanya dengan keras,sebelum menggelengkan kepalanya.

‘Tentu saja tidak.’ Tidak,menurut ingatan Doneta,kabut semestinya akan terangkat setelah serangan pertama,tetapi,alih-alih seperti itu,tampaknya ini semakin lama semakin tebal.”Hmph.Kau cukup pintar memanfaatkan kabut seperti ini,” katanya.

 

Sudah jelas apa yang sedang terjadi.Kabut itu ditahan di tempat — seperti itu,dan lebih dari itu,kabut ini juga secara ajaib ditingkatkan,dan jelas sepenuhnya disengaja.Sayangnya,bahkan jika itu masalahnya,hanya ada sedikit hal yang Doneta bisa lakukan,yang berarti …

 

Dia terhuyung-huyung karena peluru angin lainnya menghantamnya,tetapi menahan rasa sakit yang berdenyut di tangannya dan terus memegang pedangnya dengan kuat.

 

Itu adalah situasi yang benar-benar aneh.Dia tidak tahu di mana Romantica bersembunyi — namun sebaliknya,Romantica jelas tahu persis di mana dia sepanjang waktu,dan tidak membuang waktu menggunakan itu untuk menghujaninya sihir.Untuk melengkapi semua ini,setiap kali dia mengejar dari mana serangan itu berasal,jelas bahwa Romantica sudah menghilang ke tempat lain untuk melanjutkan serangan tanpa ampun.

 

‘Apa dia mendeteksi gerakanku melalui angin? … Penyihir sialan’ Doneta merasa hampir menebak dengan pasti apa yang dilakukan Romantica,yang mana itu akan menjelaskan kesulitannya saat ini.Dimana dia hanya duduk dan menerima serangan musuh.

 

“Yah,sepertinya dia menggunakan kepalanya,tapi itu tidak akan cukup,” Doneta berdiri tegak,dan mengetuk kalung emas yang dikenakannya dengan sedikit seringai.Dalam sekejap,kabut lalu menghilang.

 

“Kalung itu … itu adalah artefak?” Romantica bertanya dengan kaget.

 

Artefak.Item yang dijiwai dengan kekuatan sihir.Dibandingkan dengan barang biasa,itu akan jauh lebih mahal.

 

“Sudah kubilang bahwa kau akan menyesal bukan?” Doneta berkata dengan sombong.Dia mengangkat tangannya dan mengarahkan cincin di ibu jarinya ke arah Romantica.Dan Romantica dengan cepat menyadari bahwa kalung itu bukan satu-satunya artefak yang dimilikinya.

 

[Fire Ring]

 

2 lingkaran sihir api.

 

Cincin api terbentuk di bawah kaki Romantica sejenak,sebelum gelombang panas melesat ke atas,menjepitnya di dalam sebuah lingkaran.Dia terjebak saat ini.

 

Doneta mengangkat pedangnya dan memegangnya beberapa inci dari wajahnya.Tapi Romantica hanya mengangkat bahu sebagai tanggapan.”Yah,kurasa aku sedikit menyesal,” katanya dengan tenang.

 

“Sudah terlambat untuk menyesal sekarang,” jawab Doneta dengan kasar.

 

Romantica melirik ke kiri untuk sesaat,”Yah,sudah terlambat untuk menghindar juga”

 

“Apa?” Doneta dengan cepat berbalik untuk melihat ke mana mata Romantica memandang. Dan sebuah batu besar,dengan ukuran yang tumbuh cepat,memenuhi pandangannya.

 

“Keuuk-!” Dia mendengus kesakitan saat batu besar itu menghantam tubuhnya dan mengangkatnya ke udara,membuatnya terbang.

 

Perlahan-lahan,ketika debu terbang,dia bangkit kembali,membersihkan puing-puing di atas tubuhnya.Dia menatap dirinya sendiri lalu merasakan gelombang kemarahan.Penampilannya benar-benar hancur.Pakaian rapi yang dikenakannya sobek dan tertutup debu.Dia terlihat seperti pengemis daripada bangsawan.Mantelnya juga tercabik-cabik hingga tidak layak dipakai.“Dasar brengsek Kelas Beta !!” teriaknya dengan amarah.

 

“Kau menghabiskan waktu dengan baik,” kata Desir ketika dia berdiri di depan Romantica.

 

Romantica ragu-ragu sebelum menjawab. “… Jika aku punya cukup mana,aku akan menang”

 

“Tolong,bantu Pram”

 

“Mengerti.” Romantica mengangguk menegaskan dan berlari ke sisi Pram.

 

Doneta merasakan amarahnya melonjak ketika dia melihat Romantica menjauh.”Beraninya kau!” Pada saat itu,cincin abu-abu coklat di jarinya bersinar dengan cahaya terang.

 

[Breath of Earth!]

 

Mantra bumi lingkaran ke-2,yang bisa mengikat dan menyerang musuh.

 

Lantai hancur dan melonjak ke arah Romantica.Desir dengan cepat menyisipkan tubuhnya di antara mereka.Bebatuan jatuh ke atasnya,memendamnya di dalam.Doneta mendekati tumpukan dan mengayunkan pedangnya ke dalamnya.

 

Dia mengernyit,ketika dia merasakan tangannya mati rasa untuk sesaat.”Apa?” Tanyanya dengan bingung.Entah bagaimana,dia tidak bisa menerobos.Pelindung bumi sederhana yang mengelilingi Desir telah menjadi sekeras baja saat ini.

 

“Jangan gunakan sihir untuk melawannya!” Suara itu datang dari belakang Doneta yang bingung.Dan siluet terbang melewatinya dengan cepat.

 

Dalam sekejap,Ajest mendekati Desir.Untuk sesaat,ia hampir seolah-olah telah menghilang ke dalam batu.Tapi kemudian bebatuan berpisah,dan Ajest terbang keluar.

 

Dia lalu berbalik,tepat saat Desir bangkit dari batu dan puing-puing.Saat mata mereka bertemu, Desir membuka mulutnya.

 

[Stone Break]

 

Tanah meledak keluar.Ledakannya mengguncang menara dan mengirim Ajest terbang dengan gelombang kejutnya.Dari tempat Desir berdiri,serpihan tanah terbang menuju Ajest seperti peluru.

 

Ajest menghindari tembakan dan melakukan backflip sempurna untuk mendarat dengan anggun.Kemudian dia hampir melompat kaget ketika tanah di bawah kakinya meleleh dan menarik pergelangan tangannya.Dia merasakan tekanan yang menghancurkan tulang di pergelangan tangannya.

 

[Winter Fist]

 

Es menyebar dengan cepat dari tangannya ke tanah di sekitarnya.Itu dengan cepat menghancurkan tanah,dan potongan mereka beku jatuh ke lantai setelahnya.

 

Ajest menggigit bibirnya dengan frustrasi.Pada saat yang sama,dia mulai mengerahkan sihirnya. Desir melakukan hal yang sama.

 

Tombak besar es terbentuk di depan Ajest,menjulang dengan ujungnya mengarah ke tenggorokan Desir.Kemudian,dalam sekejap,itu mencair menjadi genangan air.Percikan api lalu berkobar melintasi tanah,menjilati kaki para pejuang,dan padam saat lantai batu berputar dengan sendirinya.Air mengalir deras,mengancam menenggelamkan semua orang di menara,sebelum tiba-tiba berubah menjadi uap yang halus.Terus seperti itu,sihir muncul menghilang menjadi ketiadaan.

 

Ajest didorong mundur.Dia sedikit kejutan — bukan pada hasilnya,tetapi dengan betapa mudahnya Desir bertarung dengannya.

 

Tapi,itu tidak masalah; Mana Ajest jauh melebihi milik Desir.Dia juga memiliki keterampilan yang terlihat hanya sekali setiap seratus tahun; dia memegang kekuatan yang tidak bisa diikuti oleh siapa pun.Jika mereka berdua menggunakan Fireball yang sama,Ajest akan memiliki kekuatan dua kali lipat.Jika itu adalah mantra atribut es,itu akan menjadi tiga kali kekuatan.

 

Tapi dalam pertarungan sihir,pemenangnya bukan hanya orang yang memiliki mana yang lebih besar dan menggunakan sihir yang lebih kuat.Kesadaran taktis,memahami kondisi pertempuran,kecepatan,kesesuaian — pada tingkat paling sederhana,pertempuran sihir mungkin paling baik dipahami sebagai pertarungan psikologis tingkat tinggi.Mampu membaca niat lawan,mengembangkan tindakan balasan,dan dengan cepat melaksanakannya — semua ini lebih penting daripada output daya sihir yang sederhana.

 

Dan,sebanyak Ajest membencinya,semakin tinggi dia ingin mengalahkan Desir dalam duel sihir,dan dia tidak punya pilihan sekarang selain mengakui kebenaran yang menyedihkan: dalam pertarungan psikologis ini,Ajest benar-benar bukan tandingannya.Sama sekali tidak mungkin dia bisa mengalahkan Desir dalam duel sihir.

 

Sihirnya telah berulang kali benar-benar diimbangi oleh sihir yang jauh lebih lemah.Mantra-mimpinya yang lebih sederhana terus-menerus dibajak,dan mantranya yang lebih kompleks dianggap tidak relevan.Desir membacanya seperti buku,dan dengan mudah menyeretnya ke langkahnya.

 

Perbedaan besar dalam pengalaman menjadi tombak dan perisai itu sendiri.Itu menjulang di atas Ajest seperti dinding yang tidak dapat diatasi.

 

“Itu tidak masuk akal” Pikiran Ajest berputar-putar dalam kebingungan.Tidak peduli bagaimana dia menguraikannya,tidak mungkin Desir tidak seusia dengannya.Kesenjangan dalam pengalaman tidak bisa dipahami.‘Siapa dia? Apa identitasnya?’

 

Dia berhenti dan melangkah mundur untuk mengumpulkan akalnya dan fokus kembali.

 

Doneta,yang telah menyaksikan duel sisi,tiba-tiba menyela,“Pemimpin! Biarkan aku membantumu!”

 

Ajest menggelengkan kepalanya sebagai jawaban.”Tidak.Ini pertempuranku,jangan ikut campur”

 

“Tapi…!”

 

“Pergi saja dan bantu Percival.”

 

“Percival? Pertarungan itu seharusnya sudah berakhir … ” Suara Doneta terhenti ketika dia menyadari sesuatu,secara mengejutkan,entah bagaimana apa yang dia pikirkan itu tidak terjadi. Bertentangan dengan harapannya,duel antara Percival dan Pram masih terus berlanjut.Dan, Doneta menyadari dengan terkejut,Percival entah bagaimana kalah.Pedang Pram berulang kali menyerang pertahanan Percival.

 

“Mana Romantica hampir habis.Dia kehabisan kekuatan.Bergabunglah dengan Percival dan kalahkan keduanya,cepat,” perintah Ajest dengan nada dingin yang tidak menyisakan ruang untuk berdebat.

 

Tanpa ragu,Doneta segera menuju ke Percival dan bergabung dengan keributan.Pram,yang telah mendekati kemenangan,melihat Doneta yang relatif sehat bergabung dalam pertarungan.Sekarang Pram dan Romantica berduel dengan Percival dan Doneta.

 

“Kesal?” Tanya Desir.

 

Ajest berhenti sebelum dia menjawab.”Terus terang … ya.” Dia mengangguk,dan melanjutkan, “Sejujurnya,ini bukan perasaan yang sangat menyenangkan untuk kalah dari seseorang yang tidak memiliki bahkan seperseribu kekuatan sihirku.Apakah masuk akal bagimu jika kamu kalah oleh seekor semut dalam pertarungan?”

 

“Yah,kurasa aku bisa memahami perasaanmu”

 

“Aku sudah memutuskan,aku tidak bisa mengalahkanmu dalam kontes sihir.Tidak ada lagi yang bisa kulakukan sekarang” Saat dia berbicara,Ajest mengguncang cahaya merah dari lengan kanannya,dan membiarkan mana nya mereda.Genggamannya lalu jatuh ke pedang di pinggangnya.

 

Suara siulan melengking di udara saat Ajest menerjang ke arah Desir dengan ujung pedangnya yang mengarah ke dadanya.

 

“Sepertinya kamu benar-benar ingin menang melawanku” Formula sihir memenuhi udara di depan Desir saat dia mempersiapkan diri.

 

[Balance]

 

[Strength]

 

[Vision]

 

[Magic Bestowment: Hardening]

 

4 mantra digunakan dalam sekejap.Desir juga melanjutkan dengan menarik pedang pendek di pinggangnya.

 

Gema baja pada baja bergema di udara saat Desir menangkis pukulan Ajest.Tanah di bawah Desir retak dan berguncang,itu seolah-olah ada gempa yang menabrak menara.

 

Mata Ajest membelalak kaget.”Kamu,menahannya …?”

 

“Mengapa? Apa kau pikir hanya karena aku seorang penyihir,aku akan lemah dalam pertempuran jarak dekat?” Jawab Desir dengan tenang.

 

Bibir Ajestr berkerut dalam ketidaksukaan,dan dia mendorong Desir kembali dengan paksa.Bunyi gedebuk disertai awan debu muncul saat ia menabrak dinding yang jauh.

 

Dia bangkit,secara perlahan-lahan,dan membersihkan dirinya,tampaknya tidak terluka.



Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *