A Returner’s Magic Shoul be Special Ch 019 Bahasa Indonesia

A+ A-

Chapter 19  – Pertempuran Promosi The Returner’s (5)

 

Bagaimanapun,mereka berhasil mencapai tujuan pertama mereka — mengumpulkan party.Sayangnya,mereka telah berjuang sepanjang waktu,dan kelelahan.Setelah menggunakan sihir pendeteksi untuk waktu yang lama,Romantica tampak jauh lebih buruk saat ini.Desir bergerak ke arah bawah pohon dan berbicara.”Untuk saat ini,mari kita istirahat.” Party lalu membersihkan daun-daun yang jatuh dan duduk.

 

Setelah duduk,masing-masing dari mereka membuka paket yang disediakan oleh akademi — di dalamnya ada dua batang energi dan sebotol air.Desir mengeluarkan bilah energi dan mulai makan.Dia meringis menanggapi rasanya,tetapi tidak ini bukan waktunya untuk pilih-pilih.

 

Matanya beralih ke Romantica.Dan Desir melihat ia sedang makan bar energinya perlahan,ia mencairkannya di mulutnya.Gadis yang selalu menggerutu tentang makanan sulit tidak bisa ditemukan lagi darinya.Pram juga memperhatikan perubahan mendadak ini dan berhenti makan.

 

Romantica,memperhatikan tatapan keduanya,dan berhenti makan karena malu.”Apa yang kalian lihat?” Tanyanya.

 

“Apa kamu baik-baik saja,Nona Romantica?” Tanya Pram.

 

“Mm? Apa maksdumu?”

 

Desir tersenyum.”Sepertinya kamu sudah benar-benar terbiasa sekarang.Seharusnya tidak ada masalah bahkan jika kita meninggalkanmu di Kelas Beta sekarang”

 

“Jangan konyol!” Seru Romantica.Dia melemparkan paket makanannya ke Desir.

 

Desir dengan tangkas menangkap paket itu,dan mengubur sisa paket party-nya untuk menyembunyikan jejak mereka.Setelah mereka selesai makan,mereka menikmati istirahat sejenak sebelum kembali ke kenyataan.Desir mengambil sebatang tongkat dan mengambil kesempatan ini untuk menjelaskan rencananya:

 

“Ada dua cara bagi kita untuk memasuki Kelas Alpha.Pertama,kita menjadi salah satu di antara 9 orang yang selamat terakhir.Kedua,kita menyelesaikan Quest Shadow World dan mengambil tempat pertama”

 

Saat Desir menjelaskan tujuannya,angin menggigit kulit mereka dan gerimis menyelimuti dataran.Romantica,yang mendengarkan dengan saksama,berkata.”Tapi kamu bilang cara kedua tidak mungkin”

 

Desir diam-diam menggambar 30 garis di tanah,sebelum mencoret 4 dari mereka.”Benar.Dengan kekuatan kita saat ini,akan sulit untuk melakukan itu sambil menerima serangan dari pihak lain pada saat yang sama.Itu benar-benar tidak mungkin,” jelas Desir.Pram dan Romantica mengangguk sebagai jawaban.”Tapi … pikirkan apa tujuan kita.Tujuan kita bukanlah tempat pertama,tetapi berada di posisi ke-9 atau lebih tinggi.Jadi tujuan kita yang paling penting adalah untuk menghilangkan pesaing” Desir mencoret lebih banyak garis di tanah,satu per satu.“24 orang tersisa.Saat masing-masing pihak sedang mengerjakan Quest,mereka pasti akan bertarung satu sama lain.Jika kita mengambil kesempatan itu untuk menghilangkan 15 orang,itu tidak akan sulit untuk masuk ke puncak 9 orang yang selamat”

 

Tongkat kayu berhenti menggambar,dan 9 garis tetap di tanah.Desir melingkari 3 dari mereka. “Jika kita memikirkannya seperti ini,tujuan kita tidak sesulit kelihatannya”

 

Pram mengangguk setuju.”Aku mengerti — jadi itu rencananya”

 

Semburan hujan terus mengguyur daratan.Suara hujan mengguyur daun dan bergema di seluruh hutan.Party mereka benar-benar beruntung — mereka menemukan tempat untuk beristirahat di mana mereka dapat menghindari sebagian besar hujan.Sayangnya,di situlah nasib mereka berakhir.

 

Sebuah bel yang jelas terdengar dan semuanya berbalik ke arah timur laut secara bersamaan.

Gemuruh terdengar di tengah hujan.”Romantica,jam berapa sekarang?” Tanya Desir.

 

“Jam 1,” jawab Romantica.

 

Sudah mulai.Sebuah pengumuman terdengar.

 

| Waktunya telah tiba untuk menguji pengetahuanmu.Menara Jam Privius telah diaktifkan — ia akan menciptakan iblis setiap satu jam |

 

| Jam berdentang pada pukul 1,dan dosa kelicikan merangkak keluar dari kedalaman neraka. Killdra Mouse telah dipanggil |

 

| Quest telah dimulai |

 

[Bertahan hidup: Iblis hidup di hutan.Selamat dan kalahkan iblis]

 

“Kiaaaaaaaak-!” Teriakan tajam terdengar,diikuti oleh puluhan teriakan serupa sebagai tanggapan.Teriakan pertama saja akan membuat jantung siapa pun berdebar dan menembak keluar dari dada mereka,tetapi paduan suara monster akan membuat jantung seseorang berhenti berdetak.

 

“Semuanya,kembali.” Desir memerintahkan timnya dan dengan ragu dan bangkit.Kotoran yang tertutup daun bergeser,dan bergerak dari tanah.Sepertinya roh-roh di tanah menari dengan tetesan air hujan.

 

“Eugh,baunya!” Romantica mengeluh ketika dia menutup hidungnya.Dia pernah mencium bau ini sebelumnya — bau daging dan darah busuk,itu cukup tajam untuk melumpuhkan indera penciuman seseorang.Romantica lalu terus mencoba mengingat baunya.Itu pasti ketika mereka sedang membersihkan tempat latihan … Dia lalu memanggil.”Demi Tuhan,itu tidak mungkin …”

 

“Squek-!” Asap merah muncul dari tanah yang bergemuruh.

 

Romantica memeluk tubuhnya dengan tangannya dan berteriak. “Tikus!”

 

Itu adalah tikus dengan gigi bergerigi,ditutupi dengan daging merah.Mereka tampak seperti tikus yang dibuat seorang anak dari tanah liat.Kontraksi lambat pada perutnya cocok dengan detak jantungnya.Kerangka luar menutupi seluruh tubuhnya,dimulai dari dua tanduk yang tumbuh di dahinya.’Iblis’ adalah satu-satunya kata yang bisa dikerahkan Romantica untuk menggambarkan makhluk itu.

 

| Pengetahuanmu sebelumnya telah mengungkapkan identitas monster ini.Killdra Mouse.Iblis bintang 2.Monster ini memerintahkan tikus yang tak terhitung jumlahnya,memakan daging manusia.Setelah menentukan target,ia tidak pernah melepaskan pada mangsanya |

 

“Squeaaaaak-!” Killdra Mouse menjerit,dan jeritan memekakkan telinga bergema di hutan. Getaran pecah lagi,tanah meledak dan tercuat.Dari tanah yang terbelah itu,makhluk hitam muncul dari celah-celah gelapnya.

 

Ribuan tikus berkerumun keluar dari lubang,dan mereka menggeliat dan berlarian seperti satu organisme besar.

 

Wajah Romantica pucat,dan dia membeku di tempat.Napasnya menjadi berat,dan dia tidak tahu harus berbuat apa.Desir menarik lengan Romantica,dan berbalik untuk melarikan diri.Gelombang pasang tikus jatuh ke arah party mereka setelahnya.

 

Tangisan tikus yang berdecit menghantam gendang telinga Romantica.Dia gemetar ketakutan. “Aku jadi gila.Aku menjadi gila.Aku akan menjadi gila!” Jika dia tersapu oleh tikus-tikus ini,dia mungkin benar-benar menjadi gila.

 

Mereka terus berlari,tetapi tikus-tikus ini sangat cepat.Jika mereka melambat bahkan untuk satu detik,banyak tikus yang akan segera memakan mereka.

 

“Huk … huk!” Angin menggigit kulit mereka,dan derak daun berdering dengan setiap langkah. Pepohonan terbang masuk dan keluar dari penglihatan di tepi mereka saat mereka berusaha mati-matian untuk melarikan diri.Dengan setiap pohon yang mereka lewati,suara ledakan terdengar di belakang mereka.Jika mereka melihat ke belakang,mereka bisa melihat pohon yang tadinya berdiri telah menjadi debu karena gerombolan hitam yang mengejarnya mereka.

 

[Blow Wind!]

 

Romantica melantunkan mantra pada tikus-tikus itu,tetapi efeknya sangat kecil.Untuk setiap tikus yang terpental oleh mantera itu,selusin tikus akan datang untuk menggantikan tempatnya.Situasi saat ini sangat buruk bagi mereka bertiga.Tanahnya licin,dan pohon-pohon yang padat membuat beberapa kali lebih sulit untuk berlari.Kelompok itu kehilangan napas,dan semakin lelah dengan setiap detik yang berlalu.Di sisi lain,tikus-tikus terus menerjang mereka,tanpa ada tanda berhenti.

 

“Kita terkepung” kata Pram.Sebuah pohon besar muncul di jalan mereka,dan jatuh di sisinya. Pecahan es berkilauan di tunggulnya.Dan Desir segera mengenali pohon ini.

 

‘Pohon yang tumbang saat bertarung dengan Lapras.Dari semua waktu,mengapa harus sekarang!’ Desir memperkirakan tingginya 1 meter. Pram tidak ragu-ragu, melompati pohon dan mendarat dengan ringan di sisi lain.Masalahnya adalah Desir dan Romantica,yang merupakan penyihir.Desir melepaskan tangan Romantica — itu hanya akan menghalangi gerakan mereka.Mereka harus berlari secepat mungkin untuk bisa melewatinya.

 

“3 … 2 …” Setiap detik sangat berharga.Mereka berlari ke kaki pohon dan Desir mengerutkan otot-otot kakinya dengan semua kekuatannya.

 

“1 … sekarang!” Desir menendang tanah,dan terbang di udara sampai dia mendarat di sisi lain. Melihat ke sisinya,Romantica mendarat dengan wajah terlebih dahulu dalam genangan air.Kakinya tersandung pohon saat dia melompat.Dengan bantingan yang keras,pohon raksasa yang Romantica tendang tadi meledak berkeping-keping,saat gelombang tikus melaju ke depan.Party itu hanya tiga langkah di depan tikus.

 

“Kita akan tertangkap!” Pekik Romantica.

 

Desir harus dengan cepat menemukan solusi. “Ini akan berakhir jika kita membunuh Killdra Mouse!”

 

“Dan di mana itu!” Teriak Romantica.

 

“Di gerombolan tikus!” Kata Desir.

 

“Kau bodoh! Bagaimana caramu menembus tikus ITU?” Balas Romantica.

 

Tubuh utama monster itu — sangat mungkin untuk menemukannya di gerombolan.Itu memiliki bentuk yang tidak biasa,jadi seseorang bisa membedakan Killdra Mouse dari tikus lain.Sayangnya,karena itu terkubur dalam gelombang,tidak mungkin mengarahkan serangan pada tubuh utama begitu saja.

 

“Tapi bagaimana kalau kita bisa mengeluarkan Killdra Mouse?”

 

Tikus-tikus yang menggeliat menggigit tumitnya,dan tidak ada waktu lagi untuk berlari.Bahkan ada tikus yang berebut di punggung kawanan untuk mendapatkan daging segar.Beberapa tikus naik ke bahu party Desir dan mulai menggerogoti kulit mereka.

 

Mereka tidak punya waktu.Desir menarik napas dalam-dalam.”Aku harus menarik Killdra Mouse dari kerumunan” Dia akan menggunakannya.Alasan monster itu mengejar mereka.Tepat sebelum gelombang tikus mencapai mereka,Desir menggigit ibu jarinya,dan darah menyembur keluar dari jarinya.Segera,dia mengulurkan jarinya dan aliran darah terbang di udara.

 

Sosok melesat keluar dari gelombang,meluncur di cairan merah yang berkilauan — tikus merah, ditutupi dengan kerangka luar hitam.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *